Pertunjukan Dua Malam Merayakan Sapardi Djoko Damono bersama AriReda

Yose Riandy 06

Di akhir Juli 2016 kemarin, saya mengikuti workshop penulisan yang dibuat oleh Teater Garasi. Acara itu menjadi salah satu mata rangkaian tur mereka di Jakarta. Di salah satu sesinya, nama Bambang Bujono, seorang kritikus teater senior dijadwalkan memberikan materi.

Di awal sesinya, alih-alih membuat sebuah pengantar yang kontekstual, ia membukanya dengan permohonan maaf. “Saya mohon maaf tidak menyiapkan materi karena harus menemani Sapardi Djoko Damono (SDD) di Rumah Sakit Fatmawati. Beliau tidak berhasil mendapatkan kamar sejak semalam. Baru tadi pagi dapat kamar. Jadi, saya tidak membuat presentasi sebagaimana seharusnya,” ujarnya.

Tentu saja, beberapa orang kaget mendengar penjelasan ini. Bambang Bujono dikenal luas sebagai salah satu sahabat paling dekat SDD.

Sesi itu berantakan untuk saya pribadi. Bukan karena materinya tidak siap, tapi mendengar fakta bahwa SDD terbaring di rumah sakit karena kondisi kesehatannya menurun sesungguhnya membuat pikiran juga ikut lari kemana-mana.
***

Dalam hitungan detik, saya mengirim pesan singkat pada Reda Gaudiamo, setengah bagian dari AriReda. Yang pertama harus dicari tahu, apa yang sebenarnya terjadi sehingga SDD harus tinggal untuk observasi di rumah sakit. Setelah tahu, pikiran langsung mengembara kembali.

Yose Riandy 05

AriReda merasa perlu untuk memimpin sebuah upaya guna mengembalikan semangat SDD agar kembali ke kondisi yang prima. Bagaimanapun juga, kami sedang menempuh sebuah perjalanan baru yang seru. SDD selalu akan menjadi bagian penting dari kisah duo ini. Tidak bisa dilepaskan begitu saja. Hubungannya abadi.

AriReda adalah anak kebudayaan Sapardi Djoko Damono.

Kendati mulai menjelajah ke banyak penyair lain di dalam karya-karyanya, puisi-puisi SDD masih (dan mungkin akan selalu) mendominasi set pertunjukan yang dimainkan oleh AriReda.

Sangat wajar apabila kami memimpin sebuah upaya besar untuk memberikan semangat kepada yang bersangkutan. Jadilah, kami berpikir dengan cepat.

Yose Riandy 07

“Rasanya bikin pertunjukan enak sih ini, khusus untuk beliau,” ujar saya di grup internal kami di Whatsapp.

Reda mengecek jadwalnya. Ari Malibu yang sedang punya banyak proyek musik melihat agendanya yang mendadak padat bulan ini. Saya mengecek ketersediaan gedung. Satu setengah hari, ketemu jadwalnya. Kami akan membuat sebuah pertunjukan dua malam untuk merayakan karya-karya SDD.

Judulnya AriReda untuk Sapardi Djoko Damono.

Yose Riandy 09

Menurut rencana, beberapa teman baik akan ikut naik panggung. Jadi, teman penampilnya mirip-mirip model AriReda with Special Guests. Kurang lebih seperti itu. Siapa saja kawan-kawan itu, masih difinalisasi. Semoga dalam beberapa hari ke depan sudah bisa diumumkan.

“Kita harus ajak sejumlah kawan nih, Lix,” kata Reda di dalam salah satu rangkaian pembicaraan itu. “Gue pengen ajak beberapa nama yang beda generasi. Supaya memang jadi variatif line upnya,” tambahnya.

Karakter sejumlah kawan itu memang berbeda. Beberapa sudah dikenal luas membawakan karya-karya SDD. Beberapa dipaksa khusus untuk berkolaborasi karena kami menyukai mereka.

Yose Riandy 12

Semuanya akan bergabung di set AriReda. Jadi, kami akan bermain set panjang di dua malam pertunjukan dan kawan-kawan itu mengisi sejumlah lagu di dalamnya.

Merayakan harus dilakukan dengan gegap gempita. Supaya gemanya bersuara besar ke sekitar. Semakin banyak orang yang mengirimkan doa dan harapan mereka, semakin besar kecepatan recovery yang berlangsung. Itu yang kami harapkan.

Sampai sejauh ini, upaya ini diberkahi oleh alam raya. Kami mendapatkan dukungan yang luar biasa besar dari PKJ TIM dan Dewan Kesenian Jakarta. Mereka dengan murah hati mempercepat seluruh proses perijinan agar pertunjukan dua malam ini terjadi sesuai rencana yang disusun kilat tadi.

Yose Riandy 01

Berikut adalah detailnya:

AriReda untuk Sapardi Djoko Damono
(AriReda with special guests)

Teater Kecil, Taman Ismail Marzuki
22-23 Agustus 2016
Pertunjukan dimulai 20.00 WIB

Harga tiket: Rp.150.000,00
Pemesanan tiket: seribermaindicikini@gmail.com
Tiket on the spot hanya tersedia apabila penjualan via email tidak terjual habis
Informasi: 08119208475

Akan ada beberapa detail tambahan yang dirilis untuk melengkapi pertunjukan dua malam ini. Diantaranya, AriReda bekerja sama dengan sejumlah perupa untuk memproduksi merchandise khusus bertema SDD yang akan dijual di venue pertunjukan. Kami juga sedang mengusahakan untuk menyediakan sejumlah buku SDD yang pernah dirilis secara swadaya untuk dijual di kedua malam itu.

Bunga Yuridespita 09

Kami ingin perayaan ini berlangsung dengan maksimal.

Anyway, ini beberapa foto AriReda bermain di seri Bermain di Cikini yang diselenggarakan di tempat yang sama pada bulan Januari 2016 yang lalu:

Video-videonya bisa dicek di sini, sini dan sini.

Dan ini adalah video SDD berbincang dengan Joko Pinurbo dan Najwa Shihab di ASEAN Literacy Festival 2016.

AriReda sangat-sangat familiar dengan Teater Kecil Taman Ismail Marzuki. Dan kami senang bisa merayakan inspirasi terbesar AriReda bersama kawan-kawan sekalian. Tentunya sembari terus berharap SDD mendapat berkah luar biasa untuk menjaga kesehatannya.

Kami memerlukan kawan-kawan untuk mendukung pertunjukan dua malam ini dengan membeli tiket. Tinggal pilih, mau nonton hari Senin atau Selasa. Tiket sudah bisa dipesan.

Semoga kawan-kawan yang membaca tulisan ini, mau ikut gerbong AriReda merayakan SDD. (pelukislangit)

Delico – Kuningan
8 Agustus 2016
18.32
Foto oleh Yose Riandi dan Bunga Yuridespita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s