(Snapshots) #radioofrocktourserial2: Malang

Malang mencuri hati. Kota ini, secara kolektif menunjukkan kalau mereka punya kualitas baik dalam menjalani hidup. Mereka tahu bersenang-senang, tetap santai dan hangat dalam berbagai macam hal.

Rombongan #radioofrocktourserial2 tiba di Malang setelah menunaikan perjalanan panjang dari Solo selama kurang lebih sepuluh jam. Lebih boros dari seharusnya. Kami melewati banyak potongan jalan yang bukan Jalan Nasional. Entah kenapa, tapi supir bus yang kami tumpangi mengaku bahwa mereka mengendalikan bus melewati banyak jalan alternatif. Tapi, sudahlah. Mungkin itu ganjaran yang harus kami bayar untuk mencapai kota yang paling mengesankan sejauh ini.

Kami melewati Kediri dan tanpa sengaja melintasi Stadion Brawijaya, kandang Persik Kediri yang pernah jadi juara Indonesia. Hitung-hitung, bonuslah dapat viewnya.

Tanpa bermaksud membandingkan dengan kota-kota sebelumnya, tapi Malang memang akhirnya punya tempat di hati yang begitu spesial. Padahal, seumur-umur, ini merupakan kunjungan pertama.

Saya dan Adjis Doaibu mampir ke Gajayana, stadion lama Arema Cronus, klub yang membuat Malang menjadi kota pertama di Indonesia yang disimbolkan dengan sepakbola. Arema adalah akronim dari Arek Malang.

Lalu, sejarah juga tercipta di kota ini. Lagu Biru milik Efek Rumah Kaca yang dimainkan di dalam set mereka di #radioofrocktourserial2 edisi Malang, merupakan koor paling lantang sekaligus khidmat yang menyuarakan mantra terbaik scene independen Indonesia yang berbunyi “Pasar bisa diciptakan”. Kalimat itu diulang-ulang dengan sangat patriotik seolah ingin memberikan pernyataan kepada orang banyak bahwa memang musik arus pinggir ini telah mengambil satu posisi penting.

Saya yakin, mereka yang ada di seberang sana akan merinding setengah mati kebelet ingin mengalami pengalaman yang seperti ini. Yang tentunya tidak bisa dirasakan karena cara bernapasnya beda frekuensi.

Ini videonya, maafkan kualitasnya yang lari kemana-mana. Dan jangan kaget ketika menyadari ada orang berbaju abu-abu terjun ke penonton. Itu saya.

Di sesi talks yang diselenggarakan di toko Ouval Research Malang, pengalamannya juga seru.

Diskusinya berjalan dengan sangat menyenangkan. Tanpa direncanakan, saya memprovokasi seorang penulis yang bekerja di Kapanlagi.com untuk meninggalkan profesinya dan mendedikasikan dirinya untuk scene independen lokal ketimbang mati-matian memperjuangkan band-band yang ia cinta ada di Kapanlagi.com. “Kamu mungkin lebih berguna apabila resign dari sana.” Malang memang spesial. Api di matanya begitu terang. Semoga kejadian.

Jahil sih. Tapi begitu adanya kan? Siapa yang membaca Kapanlagi.com hanya untuk mengetahui berita terbaru tentang scene independen sementara si penulis mati-matian untuk memasukan artikel tersebut lewat bersitegang dulu dengan editornya. Hehe.

Malang

Ini dua video lain dari pertunjukan malam tadi di Malang:

Dan ini:

Harus segera kembali ke Malang dan menjelajahi banyak hal menarik di kota ini. Semoga kejadian dalam waktu dekat. Ini foto-foto dari serangkaian kegiatan di kota itu. Oh, foto talks diambil oleh Agung Hartamurti dari iRockumentary yang juga merekam banyak gambar menarik dari tur ini. Silakan cek langsung situs mereka.

photo 1

photo 2

photo 3

photo 4

photo 1

photo 2

photo 3

photo 4

photo 5

photo 1

photo 2

photo 3

photo 4

photo 5

DSCF9084

DSCF9089

DSCF9090

DSCF9095

DSCF9098

DSCF9102

DSCF9108

DSCF9143

DSCF9159

DSCF9166

DSCF9197

DSCF9200

DSCF9203

DSCF9214

DSCF9223

DSCF9225

DSCF9234

DSCF9261

DSCF9273

DSCF9297

DSCF9306

DSCF9320

DSCF9324

DSCF9337

DSCF9351

DSCF9356

DSCF9360

DSCF9374

9 thoughts on “(Snapshots) #radioofrocktourserial2: Malang

  1. halo mas felix! ah ini seru banget! ga heran kalo mas felix loncat ke penonton. haha. saya ngikutin streaming pas kemarin di solo. sayang banget streaming semalem putus-putus.😦
    terobati liat postingan ini.πŸ˜€
    terima kasih sudah menulis liputan tur yang seru banget ini ya, mas! wihii ditunggu selanjutnya!

  2. Mengamini apa yang Mas sampaikan tentang kalau mau mengabdikan diri ke scene musik indie, kamu harus bla .. bla .. bla … *sebagai salah seorang yang berada di naungan yang sama dg orang yg diberi nasihat kemarin*. By the way saya pembaca setia tulisan2 Mas Felix, kemarin melihat Mas sekelebat tapi nyali terlalu kecil untuk menyapa hahahaha .. Sukses di kota selanjutnya, ditunggu kehadirannya lagi di Malang dan tolong racunilah kamiπŸ™‚

    • Terima kasih sudah datang ke diskusinya kemarin. Terima kasih juga sudah sering membaca tulisan saya. Hehe. Malang sih nggak usah diapa-apain, kayaknya. Kalian punya dunia sendiri yang justru harus diselami oleh orang-orang seperti saya. Besok-besok, kalau ketemu, jangan ragu untuk menyapa ya. Segera kembali ke Malang dan berbuat sesuatu.πŸ™‚

  3. Next time kalau ke Malang lagi mungkin bisa disempatkan mampir ke houtenhand, salah satu tempat yang bertanggung jawab dalam perkembangan subculture independen beberapa tahun terakhir di kota tersebut, bisa mampir juga di stadion gajayana saat malam hari untuk berburu koleksi fisik yang banyak dijual secara emperan disana. Mas Felix sebagai penggemar sepakbola, atmosfer kota Malang memang sangat beda dibanding kota lain, apalagi saat #AremaDay. SalamπŸ™‚

    • Hi Adit, terima kasih sudah komentar. Kemarin memang ada rencana untuk ke Houtenhand. Tapi kami terlalu lama di venue. Tadinya, setelah gig mau bikin semacam after party di sana. Tempat itu sudah diincar. Beberapa kali lewat, sayang dengan rombongan sehingga memang nggak bisa untuk khusus mampir. Tapi, saya akan kembali ke Malang dalam waktu dekat dan menulis-menulis-menulis.πŸ™‚

      Terima kasih juga atas tipsnya.

  4. Pingback: (Snapshots) #radioofrocktourserial2: Surabaya | Felix Dass and his journeys to see the world.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s